Home » » El-Clasico: Barcelona Bantai Real Madrid 5 - 0

El-Clasico: Barcelona Bantai Real Madrid 5 - 0

Written By Ahmad Subhan Husein on Wednesday, 1 December 2010 | 06:57

Barcelona menang 5-0 atas Real Madrid dalam pertandingan Liga BBVA pekan ke-13, di Camp Nou, Senin atau Selasa (30/11/2010) dini hari WIB. Barcelona kini duduk di puncak klasemen dengan 34 poin atau unggul dua angka dari Real Madrid di tempat kedua.

Pertandingan berlangsung sengit dan panas sejak menit awal. Namun, dengan penguasaan bola, Barcelona mampu melumpuhkan daya serang Madrid dan  melepaskan sejumlah ancaman.

Peluang gol terbaik pertama pertandingan ini terjadi pada menit keenam. Saat itu, dari tengah kotak penalti, Lionel Messi menyambut umpan Carles Puyol dengan sebuah tembakan, yang sayangnya hanya membentur tiang kanan Iker Casillas.

Tak mau kehilangan momen, Barcelona mempertahankan tekanannya. Meski tak mudah, mereka mampu unggul melalui Xavi Hernandez pada menit kesepuluh.

Gol bermula dari umpan terobosan Andres Iniesta kepada Xavi Hernandez di tengah kotak penalti. Dalam kawalan Marcelo, Xavi berhasil mengontrol bola dan melesakkannya ke sudut kanan atas gawang Iker Casillas.

Setelah itu, Madrid mencoba bangkit dan mampu melepaskan ancaman beruntun melalui Angel Di Maria pada menit ke-12 dan Sergio Ramos pada menit ke-14. Namun, sementara tembakan Di Maria diamankan Victor Valdes, eksekusi Ramos melenceng keluar lapangan.

Madrid belum menciptakan ancaman baru ketika Barcelona memperbesar keunggulan melalui Pedro pada menit ke-19.

Gol bermula dari pergerakan David Villa di sisi kanan pertahanan Madrid. Dalam kawalan Sergio Ramos, ia berhasil melepaskan umpan silang. Iker Casillas berhasil menepis bola. Namun, Pedro yang berada di dekat Casillas berhasil menjangkau bola dan menjejalkannya ke gawang.

Keadaan tertinggal membuat Madrid semakin mengencangkan serangannya. Namun, Barcelona bereaksi cepat meningkatkan pertahanan mereka.

Permainan pun berlangsung sengit oleh perebutan bola dan usaha membangun serangan. Namun, bukannya berujung gol, peningkatan suhu persaingan malah berujung perselisihan kedua kubu menyusul aksi Ronaldo mendorong Guardiola pada menit ke-30.

Insiden bermula dari aksi Ronaldo memungut bola yang keluar lapangan di dekat kursi cadangan. Sebelum Ronaldo memungut bola, Pep mendahuluinya dan melempar bola ke lapangan. Ronaldo kemudian mendorong Pep.

Pemain Barcelona tidak terima pelatih mereka diperlakukan begitu. Perselisihan pun terjadi dan baru mereda setelah wasit mengacungkan kartu kuning kepada Ronaldo dan Victor Valdes.

Insiden berikutnya adalah ketika Lionel Messi tersikut Carvalho pada menit ke-45. Insiden bermula dari terjatuhnya Messi setelah berkontak dengan Carvalho. Messi bangkit dan menghampiri Carvalho.

Carvalho yang memang dalam posisi memunggungi Messi mengayunkan tangan sehingga sikutnya mengenai muka Messi. Terhadap kejadian ini, wasit memberikan kartu kuning kepada Messi.

Sayang, meningkatnya atmosfer rivalitas hanya membuahkan insiden-insiden kontra-fairplay, bukan gol, seperti tampak dari angka 2-0 di papan skor yang tak berubah sampai peluit turun minum berbunyi.

Barcelona kemudian mengambil inisiatif menyerang di awal babak kedua. Hasilnya, sekitar sepuluh menit pertama mereka mampu mengurung Madrid dan menciptakan dua peluang gol melalui Messi dan Xavi pada menit ke-48 dan ke-52. Namun, sementara eksekusi Messi diblok, tembakan Xavi mengenai jaring bagian kiri luar gawang Casillas.

Madrid belum bangkit ketika Barcelona akhirnya berhasil memperbesar keunggulan menjadi 3-0 melalui David Villa pada menit ke-55.

Gol bermula dari umpan terobosan Lionel Messi. Villa yang berada di tengah kotak penalti dalam kawalan Pepe berhasil mengecoh Pepe, menjangkau umpan Messi, dan menembakkannya masuk ke gawang Madrid.

Nyaris tanpa kesulitan berarti, Villa membawa Barcelona unggul 4-0 pada menit ke-58. Gol bermula dari umpan terobosan Lionel Messi kepada Villa di kotak penalti. Sebelum Villa menguasai bola, Casillas bergerak maju. Namun, Villa lebih dulu menjangkau bola dan menembakkannya. Bola bergulir mendatar melewati di antara kedua kaki Casillas dan masuk ke gawang Madrid.

Madrid kemudian mencoba menurunkan tempo permainan. Usaha ini cukup efektif meredam serbuan lawan, tetapi tak memudahkan mereka melancarkan serangan.

Di tengah kesulitan menyerang, Barcelona masih sempat menciptakan kejutan kecil melalui tembakan jarak jauh Sergio Busquets, yang melesat sedikit di atas mistar gawang Casillas pada menit ke-66.

Menjelang menit ke-70, Barcelona mencoba merebut bola dan menaikkan tempo permainan. Meski tak lantas bisa menyelipkan ancaman, Barcelona berhasil mendikte permainan Madrid.

Berbeda dari sebelumnya, Barcelona tak lagi terburu-buru melakukan serangan. Dalam tempo yang lebih lambat, mereka memainkan penguasaan bola.

Tiadanya pergerakan yang mengancam dari kedua kubu menurunkan dinamika permainan dan atmosfer Camp Nou. Suasana baru kembali memanas ketika pada menit ke-74 Lionel Messi mencoba berpenetrasi. Namun, bola yang dikuasainya berhasil direbut Lassana Diarra dan Messi sendiri berkontak fisik dengan Arbeloa. Tak ada kartu keluar dari saku wasit.

Dua menit berikutnya, giliran Andres Iniesta yang terjatuh akibat dilanggar Sami Khedira. Kali ini, wasit mengacungkan kartu kuning kepada Khedira.

Setelah dua momen tersebut, Barcelona meningkatkan agresivitas yang berujung pergerakan berbahaya dari Bojan dan Messi. Sementara Bojan mampu mengeksekusi bola, yang diamankan Casillas, Messi kehilangan bola sebelum sempat melakukan eksekusi.

Pada lima menit terakhir, Guardiola mengganti Xavi dan Pedro dengan Seydou Keita dan Jeffren Suarez. Suntikan darah segar mendongkrak tensi permainan dan di luar dugaan, pada menit ke-90 Barcelona mampu menambah gol melalui Jeffren.

Gol bermula dari pergerakan Bojan di sektor kiri pertahanan Madrid dan mengakhirinya dengan sebuah umpan silang. Jeffren yang berada di tengah kotak penalti berhasil mengecoh Ramos yang mengawalnya dan mengirim bola masuk ke gawang Casillas.

Menjelang akhir laga, sebuah insiden kembali terjadi, yaitu ulah Sergio Ramos yang melanggar Messi dan mendorong Carles Puyol. Ia kemudian diganjar kartu merah.

Sanksi itu tak cukup bagi Ramos untuk meredakan emosinya. Dalam perjalanan ke kursi cadangan, ia berpapasan dengan Xavi dan juga mendorongnya.

Ulah Ramos tak membuat situasi panas berlarut-larut karena tak lama setelah ia kembali ke kursi cadangan, wasit membunyikan peluit akhir yang disambut sorak-sorai para pemain, ofisial, dan tentu saja suporter tuan rumah.

Selama 90 menit Barcelona menguasai bola sebanyak 67 persen dan menciptakan enam peluang emas dari 15 usaha. Adapun Madrid melepaskan dua tembakan akurat dari lima kali percobaan.

Dengan hasil itu, Barcelona mengoleksi 34 poin dan berhak naik ke puncak klasemen, menggantikan Madrid yang memiliki 32 poin. (*)

Susunan pemain:
Barcelona:
Victor Valdes; Carles Puyol, Gerard Pique, Eric Abidal, Dani Alves; Sergio Busquets, Andres Iniesta, Xavi Hernandez (Seydou Keita 87); Pedro (Jeffren Suarez 87), David Villa (Bojan Krkic 76), Lionel Messi.
Madrid: Iker Casillas; Ricardo Carvalho, Pepe, Marcelo (Álvaro Arbeloa  60), Sergio Ramos; Xabi Alonso, Sami Khedira, Cristiano Ronaldo, Angel Di Maria; Mesut Oezil, Karim Benzema.
Share this article :

Post a Comment

Setiap komentar kamu akan sangat berarti bagi saya untuk bisa menjadi lebih baik....trim,s